+60 111-684 0717 BLOG PENULISAN ZUL FATTAH

Khamis, 23 Februari 2017

MILIKILAH IMPIAN, WALAU APA PUN IMPIAN ANDA.



Milikilah impian, walau apa pun impian itu. Yakinlah semua tercapai kerana tidak ada yang mustahil jika kita selalu bersama Allah swt.

Esok merupakan hari jumaat. Merupakan penghulu segala hari. Banyakkan berdoa untuk untuk semua dan diri sendiri.

1. Sentiasa positif dlm apa jua keadaan

2 . Bekerjalah sekeras mana yg mahu

3. Sentiasa dipermudahkan Allah dan diberkati

4. Mulakan dengan apa yang ada walaupun kecil

5. Jangan kisahkan orang lain, PEKAKkan telinga

6. Jangan takut berniaga

7. Jangan takut untuk maju & berjaya

Saya doakan diri anda dan saya juga sentiasa dimurahkan rezeki.

Selamat malam



No comments

Isnin, 20 Februari 2017

7 perkara yang boleh buat dompet anda kemarau berpanjangan



Ramai orang sangka yang mereka dah bagus dalam pengurusan kewangan, namun sebenarnya tak pun. 

Tambah-tambah bila dah masuk hujung tahun dan bermacam-macam jualan diskaun muncul. 

Apa yang perlu dilakukan supaya dompet korang tak bocor di tengah-tengah bulan? 




Baru nak masuk tengah bulan. Apa khabar keadaan kewangan korang? Harap baik-baik sahaja hendaknya.

Jika kaum makwe cakap takde duit, dalam purse dia tinggal RM50. Dalam Tabung Haji ada RM5000, dalam tabung ada RM200, dalam laci duit dalam sampul ada RM100.

Tapi sesetengah kaum lelaki kalau kata takde duit, dalam dompet dia tinggal RM20. Dalam akaun bank licin. Dalam Tabung Haji yilekk. Begitu bezanya makna “takde duit bagi lelaki dan perempuan”. Jadi korang kena tahu apa sebabnya buat dompet kau kering je setiap bulan.

Amboi, kemain panjang tajuk kan. Perkara ni kalau korang buat, memang korang tak akan pernah merasa kebebasan kewangan. Boleh buat dompet korang penuh dengan resit daripada duit. Boleh buat air mata penyesalan korang menitis bila buka dompet.

Antaranya:

1. Tidak menyimpan
Ramai yang berbelanja dahulu, selebihnya barulah menyimpan. Reward yourself kononnya. Itu silap sebenarnya. Korang harus menetapkan berapa simpanan yang korang kena buat setiap bulan. Sama ada 10% daripada pendapatan, 20%, 30%? Itu terserah dengan pendapatan kewangan korang. Jangan ikut orang. Ikut kemampuan diri sendiri.

2. Berbelanja lebih daripada pendapatan
Ini akan terjadi bila korang tak buat bajet kewangan. Semua benda korang nak beli dalam satu bulan. Lepastu terpaksa kena pinjam sana sini. Hujung bulan barulah nak menyesal. Bila duit tinggal RM20, barulah mula nak berjimat. Megi pun pinjam rakan sejawat punya.

Tambahan pula hujung tahun nie. Banyak perkataan SALE. Semua korang nak beli sekaligus. Bawa-bawa la bersabar. Beli barang serupa tiada hari esok.

3. Selalu membeli-belah
Setiap minggu je mesti keluar lepak Pavilion, Mid Valley, Time Square. Apa la yang korang cari dekat sana pun saya tak tahulah. Ohhh, nak lepaskan stress kerja. Tapi bukankah “dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang?”. Hehe. Asyik keluar ni kos petrol lagi, bayar parkir, makan kat luar. Keluar sebulan sekali dah la. Nak rehatkan minda pergi pantai, masuk hutan lipur, pergi daki bukit. Bersatu dengan alam. Dengar kicauan burung-burung.

Tak lupa juga, setiap kali dapat gaji mesti korang sibuk buka laman web Lazada, Zalora tu kan. Kalau sekadar nak cuci mata takpe la.

4. Gaya hidup mewah
Terlalu mementingkan gaya hidup yang berkelas. Walaupun korang duk kelas belakang masa Tingkatan 5, tetapi gaya hidup korang kena kelas, ye dak? Nak ada iPhone. iPad. Go Pro, DSLR dan sebarang gajet cool yang lain. Tak nak kalah dengan orang lain.

Kerja gomen N19 tapi nak pakai Honda City, baju berjenama, telefon canggih je. Nak simpan duit deposit rumah pun tak tersimpan lagi. Nanti orang dah ada rumah, korang mula lah nak komen macam-macam.

5. Terlalu banyak hutang
Setiap bulan banyak perkara yang korang kena bayar. Ada hutang pembiayaan peribadi, hutang PTPTN, kad kredit, pembiayaan kereta. Debt lovers katakan. Jadi, korang rancanglah kewangan korang sebaik-baiknya. Bayar dahulu hutang-hutang tu semua. Lepastu, tak payah la nak buat hutang baru lagi. Sekali korang terlepas bayar, terlewat bayar, mungkin ada caj tambahan dikenakan. Jaga-jaga.

6. Belanja ikut nafsu dan kemahuan
Ramai jenis yang pantang tengok sesuatu perkara yang diminati, mesti akan segera mendapatkannya dengan apa cara sekalipun. Walaupun apa yang korang nak tu tiada dalam perancangan dan bukan sesuatu yang menjadi keperluan.

Misalnya, tukar telefon pintar baru setiap kali keluaran terbaru. Nak nampak up to date je. Tukar sofa ikut jiran. Makan kat kedai order sampai 5 jenis lauk. Selalu je modified kereta Myvi zero-downpayment korang tu. Banyak lagi lah perbelanjaan yang tidak sepatutnya korang buat tapi kau tak sedar. Dah jadi tabiat kan.

7. Tiada simpanan kecemasan
Simpanan kecemasan ni untuk korang guna sekiranya berlaku sebarang kecemasan yang kecil seperti tayar kereta pecah, kereta rosak, bumbung rumah bocor. Kalau tak ada simpanan kecemasan ni, akan buat hidup korang jadi kucar-kacir sikit. Peruntukan sedikit wang untuk membina tabung kecemasan ni.

Kenapa? Sebab apabila berlakunya kecemasan, mana korang nak cari duit? Mula la nak pinjam sana sini. Lepastu bulan depan kena bayar balik. Kan dah lari bajet bulan tu.


Jangan jadi kedekut tetapi jadilah seseorang yang berjimat cermat dan berdisiplin dalam berbelanja. Korang kena ingat, ada bezanya antara kedekut dan berjimat cermat ye. Banyak duit gaji korang yang dapat dijimatkan dan digunakan untuk keperluan yang lebih penting.

Kalau pakwe korang ajak makan dekat kedai mamak, makan cendol dan rojak kat gerai tepi jalan, mana korang mahu kan. Tak ada kelas katanya. Nak makan tempat makan hipster je. Senang nak update Insta. Terpaksalah pakwe korang ikut. Dia nak menyimpan pun tak jadi nak menyimpan.

Jadi, cubalah ubah gaya hidup korang. Apa gunanya setiap hari update gambar makan mewah, pergi travel sana sini tetapi hutang sekeliling pinggang.

Hidup bersederhana sudah la. Sesungguhnya hidup secara bersederhana itu lebih baik dan indah. Sekadar berpesan-pesan.


Sumber artikel disini
No comments

Rabu, 15 Februari 2017

Ketahui dahsyatnya dosa riba sebelum anda terjebak





Kadangkala kita tidak sedar kita sudah terlibat dengan riba. 


Kekurangan pendedahan ilmu menjadi salah satu faktor penyebab kenapa orang masih terlibat dengan riba. 

Apakah maksud riba dan hukumnya? 


Adakah riba dibolehkan dalam kehidupan seharian?





Tidak dinafikan, sudah diketahui umum, syirik adalah dosa terbesar di dalam Islam. Ia disebutkan dengan jelas dari ayat

إِنَّ اللَّهَ لاَ يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَن يَشَاء

Ertinya:Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan barangsiapa yang mensyirikkannya, dan (Allah) akan boleh mengampunkan dosa-dosa yang lebih rendah dari syirik.”

Namun,setelah memikirkan berkali-kali baris-baris ayat di bawah, saya tidak boleh menunggu lagi kecuali mesti dengan segera mengebahkannya kepada sekalian umat berkenaan betapa dahsyatnya hukuman bagi kesalahan riba ini.

الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبَا لاَ يَقُومُونَ إِلاَّ كَمَا يَقُومُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُواْ إِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبَا وَأَحَلَّ اللّهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَا فَمَن جَاءهُ مَوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّهِ فَانتَهَىَ فَلَهُ مَا سَلَفَ وَأَمْرُهُ إِلَى اللّهِ وَمَنْ عَادَ فَأُوْلَـئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Ertinya:Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan); dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang mengulangi (mengambil riba), maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. (Al-Baqarah:275 )

Itulah kengerian hukuman Allah swt terhadap satu dosa selain syirik. Itulah pengamal riba setelah pengharamannya. Cuba kita sama-sama petikan penutup ayat di atas

وَمَنْ عَادَ فَأُوْلَـئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Ertinya:Orang yang mengulangi (mengambil riba), maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya

Imam Ibn Kathir ketika mentafsirkan lafaz ini menyebut :-

ومن عاد أي إلى الربا ففعله بعد بلوغه نهى الله عنه فقد استوجب العقوبة

Ertinya:Lafaz “barangsiapa mengulangi” ertinya kembali terlibat dengan riba hingga terjebak dalamnya walalupun setelah datangnya hukum larangan Allah darinya, hasilnya wajiblah bagi mereka hukuman keras” (Tafsir Al-Quran Al-‘Azim, 1/328).

Berdasarkan dalil-dalil hadis, para ulama membuat kesimpulan bahawa setiap umat Islam yang mengucap dua kalimah shahadah, sebanyak manapun dosa yang dilakukan di atas dunia, mereka akan dihumbankan ke dalam neraka, terkurung didalamnya untuk satu tempoh yang layak bagi dosa mereka, kemudian mereka akan dikeluarkan darinya dengan syafaat Nabi Muhammad s.a.w dalam keadaan mati, kemudian ditempatkan di dalam sungai kehidupan, lalu hiduplah kembali. Semua ini dicatatkan dalam hadis. (Syarah Sohih Muslim, An-Nawawi, 3/36).

RIBA DAN HUKUMANNYA

Riba adalah ‘ziyadah’ atau ‘increment’ atau ‘excess’ pada perkara tertentu lebih menjurus kepada suatu bentuk lebih yang tidak halal (illegal excess) yang berlaku pada sesuatu jenis kontrak :

1)Bayaran pinjaman yang bertambah

Contoh:Beri RM1000, minta bayar balik dalam RM1100, maka RM100 adalah riba sama ada rasa tertindas atau tidak rasa tertindas

Contoh paling popular zaman ini adalah pinjaman wang dengan bank konvensional untuk membeli rumah, pinjaman peribadi, pinjaman modal atau juga pinjaman kereta iaitu pinjaman sebanyak RM100K, 10% bayar deposit dan 90% lagi dari ‘loan’ bank konvensional. Bank kovensional beri pinjam RM100k yang perlu dibayar dalam jangkamasa 5 tahun dengan pertambahan interest iaitu 4%. Maka 4% itu adalah RIBA. Ada yang menggunakan hujah inflasi bagi menerima interest 4% dengan mengatakan harga RM1 pada tahun 2000 adalah berlainan dengan harga RM1 dalam tahun 2012. HUJAH INFLASI TIDAK DITERIMA DI DALAM ISLAM untuk menghalalkan perbezaan atas nama interest.



2)Penalti tambahan akibat lewat bayar

Contoh: Perlu bayar RM2000 dalam masa 5 bulan, si penghutang tidak membayar dalam jangkamasa tersebut, lalu si penghutang beri tangguh dengan dikenakan syarat dari RM2000 menjadi RM2050 kerana kelewatan membayar. RM50 itu adalah riba.

3)Riba dalam pertukaran barang dengan barang

Ini dinamakan sebagai barangan ribawi, terdapat 6 jenis barang yang disebut oleh baginda Nabi saw iaitu Emas, perak, gandum, barli, kurma dan garam. Ulama bersetuju bahawa emas dan perak mewakili matawang yang punyai nilai yang diiktiraf, manakala empat lagi item adalah barang makanan ruji yang tahan disimpan.

Contoh: Tukar emas lama iaitu 2g dengan emas baru 3g. Jika ada pertambahan/pengurangan maka ia adalah riba

Imam An-Nawawi berkata:“Telah Ijma’ seluruh ulama Islam tentang pengharaman Riba dan ianya termasuk dalam kategori dosa besar, dan dikatakan juga Riba diharamkan oleh semua agama , antara yang berpendapat demikian adalah Imam Al-Mawardi” (Rujuk Al-Majmu’, 9/391)

Adalah menjadi fenomena yang amat malang bagi umat Islam, apaibila mereka amat leka dan tidak ambil endah tentang besarnya dosa Riba. Justeru di sini, saya sertakan beberapa nas al-Quran dan al-Hadith yang menerangkan perihal besarnya dosa riba.



1.Pemakan dan pemberi riba perangi Allah SWT dan Rasulullah SAW.

Firman Allah SWT :

Ertinya:“Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah SWT dan tinggalkanlah saki baki Riba sekiranya kamu benar-benar beriman, sekiranya kamu tidak meninggalkannya, isytiharkanlah perang dengan Allah dan RasulNya” (Al-Baqarah:278 )

Dalam ayat ini jelas menunjukkan bahawa sesiapa yang enggan dan masih berdegil untuk meninggalkan saki baki riba dalam kehidupannya dengan sengaja, maka ia akan berada dalam posisi peperangan dengan Allah SWT dan RasulNya.

Zahir ayat ini juga membayangkan peperangan itu juga berlaku sejak di dunia lagi, amat malanglah bagi seseorang dan pemimpin yang kurang mengambil endah akan hal ini.

Ibn Abbas r.a di riwayatkan berkata :

Ertinya:“Akan dikatakan kepada pemakan riba di hari kiamat : ambillah senjata kamu untuk berperang dengan Allah SWT”(Jami al-Bayan ‘An Takwil Ayyi Al-Quran, At-Tabari, 3/68;Ad-Durru Al-Manthur,As-Suyuti, 3/366)

Berkatalah Abu Hanifah rh pula:“ Inilah ayat di dalam Al-Quran yang paling menakutkan” (Rujuk At-Tabari, Hamisyh An-Naisaburi, 4/73)

2. Kehilangan berkat harta dan kehidupan.

Allah SWT berfirman :

Ertinya:“Allah menghancurkan keberkatan kerana Riba dan menambahkan keberkatan dari sedeqah” (Al-Baqarah:276 )

Kehilangan berkat itu akan berlaku di dunia dan di akhirat:-

• Di Dunia : Bentuk-bentuk kehilangan berkat harta orang terlibat dengan riba adalah dengan mudah hilang dan habisnya harta dari pemilik dalam bentuk yang tidak berfaedah, sehinggalah ia akan merasa miskin dan faqir (walaupun ia mempunyai wang yang banyak), antaranya juga harta tadi akan menjadi sebab ringannya pemilik untuk melakukan maksiat, kefasikan, dan menghinakan diri di sisi Allah SWT, hilanglah sifat amanah, cenderung kepada rasuah, penipuan, dan tamak haloba. Ia juga bakal ditimpa ujian harat yang banyak, seperti di rompak, curi, khianat, dan doa orang yang terkena zalim darinya juga lebih maqbul ( Az-Zawajir ‘an ‘iqtiraf al-Kabair, Ibn Hajar al-Haithami, Dar al-Ma’rifat, Beirut, 1982 , 1/224) . Sabda Nabi SAW dari Ibn Mas’ud r.a :

Ertinya : “Sesungguhnya Riba walaupun lumayan (dari sudut kuantiti) tetapi hasilnya ia akan membawa kepada sedikit dan papa” (Riwayat Ahmad, no 3754 , 1/395 ; Al-Hakim mengatakannya sohih, Ibn Hajar mengatakan sanadnya hasan (Fath al-Bari,4/399)

•Di Akhirat : Berkatalah Ibn Abbas r.a :

Ertinya : “Tidak diterima dari pemakan riba ( yang menggunakan harta riba tadi) sedeqahnya, hajinya, jihadnya dan persaudaraannya” ( Al-Jami’ li Ahkamil Quran, Al-Qurtubi, 3/362 ; Az-Zawajir ‘An ‘Iqtiraf al-Kabair , ibid, 1/224)

3.Seperti berzina dengan ibu bapa sendiri

Nabi SAW bersabda :

Ertinya:“ Riba mempunyai 73 pintu, Riba yang paling ringan (dosanya) seperti seorang lelaki berzina dengan ibunya.. ”(Ibn Majah, 2/764 ; Al-Hakim, 2/37 Al-hakim: Sohih menurut syarat Al-Bukhari dan Muslim)

4.Lebih berat dari 36 kali zina

Nabi SAW bersabda :

Ertinya:“Satu dirham Riba yang dimakan oleh seorang lelaki dalam keadaan ia mengetahuinya lebih buruk dari berzina sebanyak 36 kali” ( Musnad Ahmad , 2/225 ; Ad-Dar Qutni, hlm 295 ; Albani mengatakan sohih dalam Ghayatul Maram fi Takhrij Hadith Al-Halal wal Haram lil Qaradhawi, halaman 103)

5.Salah satu dari tujuh dosa terbesar

Ia berdasarkan hadith nabi SAW :

Ertinya:“Jauhilah tujuh dosa besar, Syirik, Sihir, membunuh tanpa hak, makan harta anak yatim, makan riba, lari dari medan peperangan (kerana takut) dan menuduh perempuan yang suci dengan zina (tanpa saksi adil) “ (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)



REDHA DALAM RIBA YANG MURAH BOLEH TAK?

“Mengapa redha dalam hal riba tidak terpakai?” Berkerut dahi student saya ketika bertanya di luar kelas di sebuah IPTA.

Saya membalas :

“Kerana riba adalah satu bentuk dosa yang tergolong dalam HAK ALLAH semata-mata, justeru manusia wajib menurutinya tanpa boleh memindanya dengan redha dan rela hati mereka.”

“Sama seperti zina, adakah zina menjadi halal apabila kedua-dua pasangan redha dan rela. Tidak sama sekali, demikian juga halnya membuka aurat, ia Hak Allah dan ujian yang Allah berikan kepada manusia, bagi menilai siapa yang taat dan siapa yang derhaka” jawab saya.

SEDARKAH?

Namun sedarkah kita dan mereka di sekeliling kita, keluarga, rakan dan lainnya bahawa, berterusan dalam dosa riba boleh menyebabkan seseorang itu dianggap menghalalkan riba setelah pengharamannya lalu jatuh kafir mereka itu, tatkala itu matinya mereka adalah dengan hati kekafiran hingga terkeluar dari senarai mereka yang boleh mendapat syafaat nabi Muhammad s.a.w.

Berhati-hatilah dan amat wajib bagi semua muslim yang meyakini ada maut untuk menjauhi riba. Kita amat bimbang, ketidakpedulian itu adalah merupakan satu keingkaran terhadap hukum haramnya. Seterusnya boleh mejatuhkan seseorang dalam kekafiran tanpa sedar hingga melayakkan seseorang itu kekal di neraka. Nabi juga tidak mempunyai peruntukan untuk memberi bantuan (syafaat) kepada golongan sebegitu. Moga kita semua dipelihara oleh Allah swt.

Inilah yang diulas oleh Imam Fakhruddin Ar-razi apabila beliau menghuraikan maksud ‘orang yang kembali’ dalam ayat di atas sebagai :-

فالمعنى ومن عاد إلى استحلال الربا حتى يصير كافراً

Ertinya:erti ayat “barangsiapa yang kembali” (di atas, adalah bermakna mereka kembali menghalalkan riba sehingga mereka itu jadi kafir. (Tafsir Al-Kabir, 7/82)

Akhirnya, alasan sibuk, malas, belum sampai seru, nanti dan pelbagai lagi alasan orang di zaman ini dari berubah dari pinjaman rumah riba, kereta riba, kad kredit riba, akaun simpanan riba, insuran riba, skim riba, pelaburan riba, mahal sikit, leceh proses, belum ada masa dan pelbagai lagi TIDAK WAJAR SAMA SEKALI wujud dalam hati individu yang bernama MUKMIN MUSLIM.

Sekian

Sumber artikel disini
No comments

6 perkara yang anda bakal lalui dalam pengurusan harta pusaka

Bila bercakap tentang soal perbicaraan harta pusaka, ramai orang masih tidak tahu apa proses yang akan terjadi.

Perbicaraan harta pusaka menjadi tanda tanya untuk orang akan baru menghadapinya.

Apa yang akan dibicarakan?

Apa yang perlu disediakan?




Pegawai dari Pejabat Pusaka Kecil menghubungi saya untuk memaklumkan sesi bicara bagi pusaka arwah ayahanda saya. Permohonan yang kami hantar setahun lalu sudah diproses oleh Unit Pembahagian Pusaka.

Beberapa bulan lalu, wakil dari Jabatan Penilaian datang untuk membuat penilaian tanah yang dimiliki arwah.

Saya berdebar menunggu hari perbicaraan. Entah kenapa. Mungkin perkataan bicara itu sendiri memberi perspektif yang menggemparkan. Sedangkan sesi ini kemudiannya terbukti adalah satu sesi yang mudah dan lancar, menurut pengalaman saya sendiri.

Banyak perkara yang saya belajar dalam Bilik Bicara Pusaka Kecil. Sebelum ini saya tertanya-tanya apakah yang akan berlaku semasa perbicaraan. Saya tiada pengalaman. Saya ada bertanya dengan seorang rakan untuk mendapatkan gambaran tentang soalan dan hal yang akan dibincangkan semasa proses bicara.

Hal berkaitan harta pusaka dan perwarisan adalah hal yang sensitif dan seringkali diselubungi emosi seperti sedih, marah, gembira, kecewa dan kerapkali menyebabkan wujudnya perasaan benci dan dendam. Sedangkan ia boleh diuruskan secara rasional dan logik.



Perkara yang saya belajar dalam Bilik Bicara Pusaka Kecil:

1. Berusaha untuk hadir jika anda adalah waris Faraid

Bagi keluarga besar seperti saya, perkongsian maklumat sangat penting. Pejabat pusaka menghubungi saya melalui telefon dan tidak menghantar surat. Kemudian, saya terus memaklumkan tarikh berkenaan kepada semua waris.

Semua waris yang terlibat juga berada di Malaysia. Jadi lebih mudah untuk mereka hadir. Namun begitu, seorang kakak saya tidak dapat hadir kerana beliau ada urusan yang tidak dapat dielakkan.

Sekurang-kurangnya dua orang mesti hadir iaitu pemohon dan seorang lagi waris untuk mengesahkan hasil perbicaraan. Pemohon ialah orang yang menghantar permohonan pentadbiran harta pusaka kecil.

Sekiranya ada waris yang tidak dapat hadir, pastikan beliau tahu maklumat harta pusaka si mati dan hak beliau dalam tuntutan pusaka berkenaan. Waris yang tidak hadir perlu mengisi Borang DDA (Persetujuan Pembahagian). Borang ini boleh dihantar semasa sesi bicara atau dihantar kemudian.


2. Berbaik sangka dengan pegawai bicara

Tugas pegawai bicara adalah sebagai pemudah cara dan beliau yang akan mengeluarkan keputusan hasil perbicaraan. Pegawai bicara seorang yang berpengalaman. Semasa sesi kami, pegawai yang ditugaskan ialah Ketua Penolong Pengarah. Beliau sendiri sudah mengendalikan begitu banyak sesi yang serupa.

Dengar dengan teliti perkara yang disampaikan oleh pegawai bicara. Mungkin ada maklumat dalam permohonan yang tidak diketahui oleh waris lain atau salah seorang waris. Oleh sebab itu, berikan perhatian kepada perbincangan.

Sebagai pegawai bicara beliau berhak meneruskan atau menangguhkan sesi jika ada hal yang tidak dapat diselesaikan dalam sesi berkenaan.

Sesi dimulakan dengan mengesahkan kehadiran waris. Kemudian kami diminta mengangkat sumpah bahawa pengakuan kami adalah benar.


3. Mengetahui susur galur ibu bapa dan moyang

Pegawai bicara seterusnya bertanya kepada pemohon tentang si mati dan susur galurnya. Adakah ibu dan bapa si mati masih ada. Adakah datuk dan nenek si mati masih ada. Beliau ingin memastikan bahawa tiada waris yang tertinggal.

Dalam kes kami, ibu juga sudah meninggal dunia sebelum harta pusaka bapa dibahagikan. Jadi, pegawai bicara turut mengesahkan susur galur ibu. Mengikut Faraid, ibu, bapa dan isteri si mati adalah waris Faraid jika mereka masih hidup selepas kematian si mati.

Memandangkan ibu kami sudah meninggal dunia, maka bahagian Faraid beliau dipersetujui bersama untuk dibahagikan terus kepada semua waris lain. Ini adalah kes kami sendiri. Pegawai bicara memutuskan demikian kerana waris ibu juga adalah sama.

Sekiranya berlaku hal serupa dalam keluarga lain iaitu kematian waris sebelum sempat harta pusaka dibahagikan, maka prosesnya mungkin berbeza apabila senarai waris bagi kedua-dua si mati berlainan. Ia akan menjadi pembahagian pusaka berlapis.


4. Berlapang dada dalam kalangan waris

Seterusnya pegawai bicara menyebutkan senarai harta pusaka tak alih dan harta pusaka alih. Harta pusaka tak alih adalah tanah dan rumah. Harta pusaka alih ialah tunai seperti wang simpanan dan pelaburan serta kenderaan.

Harta tak alih ini sudah diberikan penilaian oleh Jabatan Penilaian. Manakala, harta alih pula dinilai mengikut jumlah semasa dalam penyata bank atau buku simpanan.

Semua dokumen asal mesti dibawa semasa perbicaraan untuk pengesahan. Dokumen ini akan dipulangkan semula selepas bicara. Pejabat Pusaka Kecil hanya mengendalikan kes tuntutan harta pusaka bernilai kurang RM2 juta. Jika nilai harta pusaka melebihi RM2 juta, ia akan ditolak dan perlu ditadbir melalui Mahkamah.

Dalam sesi ini, semua waris yang hadir akan mengetahui nilai pusaka si mati. Pegawai bicara juga akan mengira bahagian setiap waris mengikut Faraid bagi orang Islam. Jika bukan Islam, hak pembahagian adalah mengikut Akta Pembahagian 1958.

Setelah mengetahui hak masing-masing mengikut Faraid, pegawai akan bertanya tentang persetujuan pembahagian. Tuan Pegawai kami mengingatkan tentang hak Faraid dan dalam Islam tidak menghalang keputusan muafakat dan tolak ansur.


5. Tidak menafikan hak waris Faraid

Secara asasnya, kami faham hak masing-masing mengikut Faraid. Namun, bagi memudahkan urusan pindah milik aset pegawai bicara meminta kami memutuskan nama waris yang akan diletakkan dalam geran.

Geran rumah khususnya, tidak boleh menyenaraikan semua waris sebagai pemilik. Namun, nama semua waris boleh dimasukkan dalam geran tanah.

Ketika ini keputusan muafakat diperlukan. Jika tiada muafakat, sesi bicara akan ditangguhkan kerana tiada keputusan boleh dibuat. Akibatnya, urusan pembahagian pusaka akan berpanjangan.

Dalam masa yang sama, jika ada dalam kalangan waris yang tidak mahu mengambil bahagian mereka, waris berkenaan boleh menyatakan demikian semasa sesi bicara.

Begitu juga dengan pemilikan kenderaan. Seorang waris perlu dinamakan untuk menerima kenderaan pusaka bagi menguruskan hal pentadbiran aset ini. Bagi kami, orang yang dinamakan adalah pemilik seterusnya.

Bagi urusan tunai pula, pegawai bicara boleh mengeluarkan arahan supaya wang tunai dikeluarkan kepada setiap waris atau kepada wakil waris.

Sekiranya waris melantik wakil, pegawai mengingatkan ia adalah atas dasar PERCAYA. Wakil ini bertanggungjawab mengagihkan kepada semua waris mengikut persetujuan dan hak masing-masing.

Semua yang hadir berhak menyatakan pendapat mereka sama ada bersetuju atau tidak dengan pembahagian dan keputusan yang dibuat. Semakin banyak konflik dan pertentangan, maka proses perbicaraan semakin rumit dan meletihkan.

Waris yang hadir juga perlu menyedari hak waris yang tidak hadir serta berlaku adil kepada beliau. Waris yang tidak hadir akan menyerahkan Borang DDA yang sudah diisi. Kandungan borang ini mesti sama dengan keputusan semasa perbicaraan. Sekiranya, ada perbezaan perbicaraan akan diulang semula.


6. Tenang dan cuba bersikap rasional

Menurut pengalaman peribadi, saya berpendapat sesi bicara kami berjalan lancar. Mungkin orang lain mempunyai pengalaman berbeza. Seperti yang saya nyatakan di bahagian awal artikel ini. Ia suatu proses yang melibatkan hal sensitif dan menyentuh emosi.

Namun, kita kembali kepada tujuan asal iaitu ingin menguruskan harta pusaka si mati dengan cepat, lancar dan mudah. Selain daripada itu, kita tidak mahu nilai ekonomi harta pusaka beku atau tidak boleh dimanfaatkan ke jalan yang baik.

Cuba bersikap rasional dan fokus kepada perkara yang dibincangkan dalam Bilik Bicara. Hal lain yang tidak berkaitan boleh dibincangkan di luar sesi.



Manusia hanya pemegang amanah sahaja. Pemilik semua ini adalah Tuhan. Sebagai pemegang amanah, kita harus melakukan yang terbaik atas harta yang diamanahkan. Sedikit atau banyak harta yang ditinggalkan adalah hikmah yang perlu dipelajari dan direnungi oleh semua waris.

Sekurang-kurangnya, ini yang saya belajar daripada sesi bicara pusaka kecil. Pada mulanya saya takut kerana tidak mengetahui apakah yang akan berlaku dalam Bilik Bicara. Ketakutan itu adalah kerana saya tiada pengalaman dan maklumat yang terhad tentang hal ini.

Sebelum proses bicara, kami sudah berkongsi maklumat tentang harta pusaka bapa. Dengan cara ini, masing-masing sudah mempunyai maklumat penting dan lebih mudah membuat keputusan pembahagian. Hal sebegini memerlukan masa untuk difikirkan.

Semua waris akan lebih bersedia apabila mereka mempunyai maklumat yang cukup tentang harta pusaka yang akan diwarisi.

Semoga catatan ringkas ini dapat memberi gambaran tentang proses bicara harta pusaka kecil. Ia adalah pengalaman peribadi saya.

Namun, prosedur dan persoalan yang akan dibincangkan dalam sesi bicara adalah hampir serupa. Yang membezakan pengalaman saya dan anda adalah cara pegawai bicara mengendalikan sesi dan respons daripada waris yang hadir.


Sumber artikel disini
No comments

Jumaat, 3 Februari 2017

7 PERKARA YANG ANDA PERLU TAHU UNTUK MENGELAKKAN KERING DI HUJUNG BULAN

Semua orang perlu mula merancang kewangan supaya hidup lebih teratur.

Tak kira lah korang kerja apa sekalipun.

Tapi bagaimana harus mulakan? Apa yang perlu dilakukan supaya kewangan dapat diuruskan dengan baik? 




Apa khabar tahap kewangan korang? Harapnya baik-baik je lah. Masih boros berbelanja? Ataupun rasa masih susah nak menyimpan wang?


Semua orang perlu merancang kewangan masing-masing. Tidak kiralah sama ada orang kaya atau miskin.

Ini antara panduan yang korang boleh buat untuk memantapkan kewangan korang. Antaranya:


Panduan #1 Rancang Kewangan
Semua bermula dengan diri korang. Rancanglah kewangan korang dengan sebaik mungkin. Janganlah berbelanja melebihi pendapatan bulanan korang. Sediakan bajet kewangan sendiri setiap bulan. Simple.


Panduan #2 Teknik Sampul
Keluarkan duit gaji. Bahagikan wang perbelanjaan korang ke dalam beberapa sampul surat. Labelkan mengikut peruntukan bulanan. Antaranya, belanja barang dapur, bayar bil / utiliti, belanja makwe, petrol dan lain-lain.


Panduan #3 Potongan Gaji Ke Dalam Tabung Haji
Benda ni paling senang nak buat tapi susah nak dilaksanakan. Takda masa la, susah parking dekat pejabat TH lah dan macam-macam lagi lah alasan korang kan.


Panduan #4 Unit Amanah
Dengan membuat Unit Amanah, korang boleh memastikan setiap bulan sudah ada simpanan pelaburan tetap. Jadi selebihnya boleh berbelanja.


Panduan #5 Bawa Wang Tunai
Kalau nak pergi beli barang, bawalah wang tunai je. Tapi pastikan bawa wang cukup dengan apa yang nak dibeli. Tidaklah nanti korang menggelupur apabila nampak perkataan SALE 80%. Benda dah ada pun nak beli lagi. Semua benda nak beli. Tidak perlu bercinta dengan kad kredit kalau korang tak mahir menggunakan.


Panduan #6 Simpan Si Oren & Si Hijau
Buatkan tabung RM20 dan RM5 misalnya. Kalau tak mampu bercinta dengan Si Oren, bercintalah dengan Si Hijau dulu. Kadangkala kehadiran Si Oren sukar diduga. Hasilnya selepas setahun memang mantap.


Panduan #7 Simpan RM1 Satu Hari
Paling tidak pun korang simpan RM1 satu hari. Balik kerja tu, masuk RM1 dalam tabung. Sebulan dah RM30. Kalau setahun dah RM365 dah. Sikit-sikit, lama-lama jadi bukit. Naik gaji, tambahkan jumlah simpanan.


Banyak lagi cara yang korang boleh buat. Ubah suai mengikut kemampuan dan keadaan ekonomi korang.

Berapa pendapatan korang tidak penting, yang penting berapa banyak yang korang mampu simpan. Ada yang bergaji besar, tapi simpanan sikit dan ada yang yang bergaji kecil tetapi simpanan banyak.

Masa kurang tanggungan inilah, korang kena memantapkan kewangan. Ini tidak, tiap hari minggu korang duk perabis duit kat makwe. Dapat gaji belanja makwe makan dekat kedai hipster. Lepak dekat kedai kopi mahal. Tengok wayang sambil makan pop corn. Tiga minggu kemudian mulalah nak meminjam duit rakan sejawat.

Sumber artikel disini
No comments

Khamis, 2 Februari 2017

CARA BERJIMAT YANG SUPER DUPER EFEKTIF



Tak mustahil sebenarnya nak menyimpan ketika ekonomi tidak menentu ni. 

Yang penting korang nak ke tak je. 

Pasti ramai yang nak tahu cara nak berjimat dan pada masa yang sama, tambah simpanan untuk kegunaan masa depan kan? 

Tapi macam mana nak buat semua ini? 





Setiap kali pergi kerja dari Nilai ke Bangi saya akan jumpa papan iklan Mr. DIY ini (rujuk gambar) selepas laluan nak masuk ke tol Elite. Bagus nasihat ni. Saya suka. 

Antara penjimatan yang kita boleh buat bila berbelanja adalah seperti berikut.


1. Bijak bezakan antara kehendak dan keperluan
Makan itu keperluan asas. Tapi makan kat KFC, Domino Pizza atau Secret Recipe itu kehendak. Kalaupun mampu, sebulan sekali cukuplah. Ini setiap weekend nak makan sedap je, padan lah simpanan selalu kering kontang.


2. Hidup di bawah kemampuan
Walaupun mampu beli tudung branded, beli je kat kawan-kawan yang ada jual tudung atau shawl. Kan dapat jimat puluh-puluh RM, di samping support bisnes kawan sendiri. Sambil menyelam, minum air. Lagi untung kalau dapat diskaun lebih. Kawan kan?


3. Rancang perbelanjaan
Bila nak keluar untuk berbelanja, senaraikan dulu apa yang nak dibeli. Rancang dan tulis siap-siap nak beli apa. Hanya beli barang yang ditulis saja. Nak keluar shopping tu, perut jangan dalam keadaan lapar, supaya nafsu makan tak mempengaruhi nafsu belanja.


4. Buat belanjawan
Kalau ada peruntukan makan RM400 sebulan, bahagikan RM100 seminggu. Kalau tak cukup juga, jangan usik bajet minggu depan atau korek simpanan. Cuba latih diri puasa sunat, terutamanya bagi orang bujang.


5. Bandingkan harga
Setiap produk ada banyak pilihan. Contohnya sekarang saya dah ganti Nutella RM12-15 dengan Delfi RM8-9. Beli kat 99 Speedmart. Kalau beza berat/kuantiti, tekan kalkulator kat hp, kira harga tiap gram/unit jatuh berapa sen dan pilih yang paling murah. Kenapa bayar lebih untuk produk yang sama, kan? Yang murah tak semestinya tak bagus. Yang mahal tak semestinya bagus. Kaedah ini juga terpakai untuk susu dan lampin anak. Kadang-kadang saya compare beberapa jenama kat 3-4 tempat. Tak de lah sampai saya jalan ke 3-4 tempat tu. Katalog yang dapat dalam peti surat tu kan ada?


6. Belanja ikut keutamaan
Ikutkan hati, semua benda kita nak beli, kan? Sabar. Utamakan yang utama, dahulukan keperluan, kemudiankan kehendak. Mana yang ada, guna sampai habis, pakai sampai rosak. Contohnya pakaian anak, abang/kakak punya boleh turunkan kat adik. Contoh lainnya hp. Nak baiki atau beli baru? Saya dah pernah tulis dulu. (Rujuk komen kat bawah).


7. Hidup bersederhana
Ini adalah salah satu rahsia kenapa orang kaya kekal dan tambah kaya. Ramai orang kaya memilih cara hidup sederhana (mengikut standard mereka masing-masing). Malangnya kita, dah lah susah, suka pula hidup mewah. Sebab itulah tak kaya-kaya dan ramai kena tipu dengan skim cepat kaya.


Akhir kata, keadaan kewangan kita sekarang adalah kesan perbuatan kita 3, 5 dan 10 tahun lepas. Dan keadaan kewangan kita 3, 5 dan 10 tahun akan datang adalah kesan tindakan kita hari ini. Menyalahkan keadaan dan orang lain tak banyak membantu. Tambah ilmu dan mula bertindak. Tanpa tapi, tanpa nanti.

Sekian. Terima kasih.

Sumber artikel disini
No comments